Waduk Gembong dan Gunungrowo Akhirnya Ditutup

0
385
Pemasangan spanduk/banner penutupan Waduk Gunungrowo, di Desa Sitiluhur, Kecamatan Gembong oleh jajaran Muspika dan pemerimntah desa di gerbang selamat datang, untuk mencegah penyebaran Covid-19.(Foto:SN/dok-on)

SAMIN-NEWS.com, PATI – Waduk Seloromo di Desa/Kecamatan Gembong dan Waduk Gunungrowo di Desa Sitiluhur, kecamatan setempat, Kamis (3/Juni) hari ini akhirnya ditutup. Hal itu dilakukan oleh Muspika Kecamatan Gembong bersama jajaran pemerintahan ketiga desa, yaitu Sitiluhur, Desa Gembong dan Desa Pohgading.

Untuk dua desa yang disebut terakhir, karena di mana Waduk Seloromo memang terletak di antara dua desa yang bersangkutan. Demikian pula, untuk akses jalan menuju objek wisata alam dan wisata air itu bisa ditempuh melalui kedua dimaksud, baik yang di sisi selatan masuk Desa Gembong serta daru sisi utara lewat Desa Pohgading.

Camat Gembong, Cipto Mangun Oneng ketika ditanya berkait hal tersebut membenarkan, upaya menutup kedua objek wisata alam di wilayahnya memang baru dilakukan hari ini. ”Sebab, masing-masing pemerintahan desa menungu legalilitas surat resmi yang menjadi dasar penutupan tersebut,” tandasnya.

Untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19, Camat Gembong Cipto Mangun Oneng bersama jajaran Muspika setempat beserta Kepala Desa Gembong dan Kepala Desa Pohgading, menutup  akses jalan di lingkungan Waduk Seloromo. (Foto:SN/dok-on)

 

Di sisi lain, lanjutnya, kedua objek wisata alam tersebut juga masuk dalam Surat Edaran (SE) Bupati tentang pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) berskala mikro. Dengan demikian, keduanya yang menjadi pusat berkunjungnya maupun kerumunan warga sudah barang tentu harus dilakukan penutupan yang seharusnya terhitung sejak 1 s/d 14 Juni mendatang.

Karena itu, yang tidak boleh datang ke kawasan lingkungan waduk tidak hanya para pengunjung semata, akan tetapi warga di lingkungan objek yang sama pun dilarang melaksakan kegiatan di kawasan waduk. Untuk itu, penutupannya dilakukan dengan memasang palang jalan menggunakan batang bambu dan material lainnya.

Jajaran Muspika Kecamatan Gembong bersama Camat setempat, Cipto Mangun Oneng usai memasang palang jalan, sebagai rangkaian menutup objek wisata Waduk Seloromo.(Foto:SN/dok-on)

Dengan ditutupnya objek wisata alam atau kedua waduk di wilayah Kecamatan Gembong, maka warga setempat maupun pengunjung hendaknya jangan sampai ada yang tetap memaksakan kehendak, karena untuk berlibur. ”Demi memutus mata rantai Covid-19 ini, akan lebih baik kalau setiap warga menunda keinginannya untuk berwisata,” ujarnya.