280 Nakes RSUD Kayen Hari Ini Mendapat Suntikan Vaksinasi Sinovac

0
75
Persiapan dan observasi menjelang pelaksanaan vaksinasi tenaga kesehatan (Nakes) Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kayen, Direktur RSUD yang bersangkutan, dr Aviani Trianti Venusia MM bersama jajaran cukup ceria, termasuk Kepala Bidang (Kabid) Pelayanan, dr H Ali Muslihin yang mendampingi.

SAMIN-NEWS.com, PATI – Dalam memberikan layanan kesehatan kepada masyarakat, maka sebagai ujung tombaknya tentu para tenaga kesehatan (nakes). Karena itu, pihak Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kayen Kabupaten Pati, melaksanakan vaksinasi ”sinovac” kepada ratusan nakes yang tiap hari sebagai ujung tombak dalam memberikan layanan, utamanya berkait dengan masalah penanganan Covid-19.

Mengingat jumlah seluruh nakes yang harus divaksinasi mencapai 280 orang, papar Direktur RSUD Kayen, dr Aviani Trianti Venusia MM, maka hal itu dipastikan tidak bisa selesai dalam satu hari. Apalagi, jumlah vaksinator hanya sebanyak 14 orang, termasuk 4 orang dokter intersip, sehingga vaksinasi akan dilaksanakan selama dua hari, yaitu sampai Kamis (28/1) besok.

Dalam melaksanakan vaksinasi yang didahului dengan observasi dan skrining satu per satu, maka bagi nakes yang tidak lolos sekrining tentu tak bisa dilakukan vaksinasi. ”Seperti perempuan hamil maupun mengidap penyakit lain, termasuk yang mengalami gangguan tekanan darah tinggi tentu tak bisa diberikan vaksinasi,”ujarnya.

Direktur Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kayen, dr Aviani Trianti Venusia MM saat mejalani pemeriksaan/sekrining oleh pihak vaksinator sebelum menjalani vaksinasi.

Dengan demikian, lanjutnya, yang bersangkutan harus menunggu di lain kesempatan sehingga kesempatan vaksinasi dilanjutkan Kamis (28/1) besok, semua bisa berlangsung maksimal sebanyak 280 orang, dan tidak menghadapi kendala. Sedangkan untuk keperluan tersebut pihaknya mendapat alokasi vaksin sebanyak 284 ampul.

Untuk tiap ampul yang disuntikkan  berisi 0,5 mili dan sebelum disuntikkan oleh pihak vaksinator ampul vaksin tersebut ditunjukkan terlebih dahulu tentang keasliannya. ”Tujuannya tak lain, agar semua nakes atau yang divaksinasi mengetahui benar bahwa vaksinnya memang asli,”tambahnya.

Direktur RSUD Kayen dr Aviani Trianti Venusia MM saat ditunjukkan vaksin sebelum disuntikkan oleh salah seorang vaksinator.
Direktur RSUD yang bersangkutan saat menerima suntikan vaksin oleh vaksinator.

Dengan memberikan contoh secara langsung pada urutan pertama setelah lolos pemeriksaan, masih papar dia, maka jajaran nakes yang lain saat dilakukan vaksinasi tidak muncul kendala. Karena itu, dalam mendorong para nakes selesai divaksinasi bisa berfoto swadiri sebosannya dengan berbagai gaya sebagai kenang-kenangan saat harus menjalani vaksinasi sebagai ujung tombak dalam penanganan Covid-19.

Sebagai latar belakang untuk berfoto swadari  tersebut, yaitu ”Aku Bangga Sudah Divaksin”, tapi di kalangan jajaran nakes bahwa usai itu mereka tetap selalu mematuhi protokol kesehatan (Prokes). Yakni, menjaga jarak, hindari kerumunan, mencuci tangan dengan sabun, memakai masker, meskipun sudah menjalani vaksinasi.

Usai menjalani vaksinasi Direktur RSUD Kayen, dr Aviani Trianti Venusia mendapat jatah roti dan kacang hijau dari Bagian Gizi.

Menjawab pertanyaan, dr Aviani menambahkan, selama menangani pasien terpapar Covid-19, pihaknya menyiapkan delapan ruang isolasi. Akan tapi di masa pandemi Covid-19 ini, pasien yang menggunakan BPJS menurun cukup banyak,”imbuhnya.